Saturday, October 16, 2010

Percikan Peluh Di Dahi : Tanda Perginya Orang Beriman


Belum pasti lagi keadaan kita diambang sakaratul maut.

Assalamualaikum pengunjung budiman. Sabda Nabi Muhammad SAW didalam hadith riwayat Ahmad, at-Tirmizi, an-Nasaa-i, Ibnu Maa-jah, Ibnu Hibbaa-n, al-Haa-kim:
مَوْتُ الْمُؤْمِنِ بِعَرَقِ الْجَبِيْنِ
Maksudnya: Mati orang beriman itu dengan percikan peluh di dahi.
 (Menurut Imam Tirmidzi, hadith ini tingkatnya hasan/baik.)
Imam Tirmidzi dalam kitabnya Nawadir al-Ushul menyebutkan, dari Salman Al-Farisi r.a. beliau berkata, bahawa Rasulullah SAW bersabda:


"Jagalah mayat ketika kematiannya dan perhatikanlah tiga perkara:

1) bila dahinya berkeringat.
2) air matanya berlinang.
3) hidungnya keluar hingus, maka hal tersebut penanda rahmat Allah untuk si mayat."

Abdullah Ibnu Mas'ud berkata, kadang kala keringat orang yang beriman itu merupakan petanda masih ada sisa dosa yang ada padanya, kemudian dibersihkan pada waktu sampainya sakaratul maut, ertinya ia merasakan luar biasanya peristiwa itu untuk berpisah dengan dunia, sedang ia berkeinginan untuk segera menuju ke hadrat Tuhannya yang Maha Mulia. Imam Qurtubi dalam perkara ini menjelaskan;


"Telah kami kemukakan tentang tiga tanda-tanda tersebut, yang juga boleh terjadi bahawa tanda-tanda itu tampak satu atau dua sahaja. Saya pernah saksikan hanya satu saja dari tanda-tanda tersebut berupa keringat di dahi orang yang meninggal dunia."

Tanda-tanda perginya seorang yang beriman kepada Al Khaliqnya ada pelbagai lagi selain yang telah dinyatakan tadi seperti mengucap syahadah ketika matinya, mati syahid berjihad dan beberapa tanda lagi. Boleh layari http://assabil2.blogspot.com/2010/01/tanda-tanda-mati-baik-husnul-khaa-timah.html

Saya sendiri telah menyaksikan saat-saat kematian seseorang yang mempunyai tanda-tanda orang beriman menghadap Tuhannya. Peluh memercik membasahi dahi walaupun sekujur tubuh dingin membeku. Apabila peluh itu diusap, ianya tetap terus keluar dan membasahi dahi sehinggalah roh beliau meninggalkan jasadnya. Di saat telah menjadi mayatpun, dahinya masih lagi berpeluh-peluh membasahi selindang ibunya yang menutupi wajah Allahyarham. Kelopak matanya turut berlinang airmata. MasyaAllah, kembalilah jiwa itu dengan redha lagi diredhai dengan wajah yang senyum dan tenang. Itulah arwah bapaku yang dicintai, Allahyarham Mohd Noor bin Abu Bakar yang terlibat kemalangan, menghembuskan nafas terakhir pada malam Jumaat, Februari 1991. Ayat-ayat Quran adalah kalimat-kalimat terakhir sebelum koma. Pemergian beliau 19 tahun dahulu menjadi kenangan terindah yang tidak dapat kulupakan sampai bila-bila. Bagaimana pula keadaan kita nanti di saat nyawa dicabut ? Allahuaklam. Belum pasti lagi....

No comments:

Post a Comment

Assalamualaikum pengunjung. Terima kasih atas semua komen-komen anda. Komenlah apa sahaja asalkan tidak tercatat dosa di dalam buku amalan anda(mencarut berdosa tau !).Terima kasih komen yg membina. Terima kasih juga komen yg menjatuhkan. Orang-orang hebat menjadi hebat setelah banyak kali bangun dari banyak kali kejatuhan. Akhirnya ia bangun dan tak jatuh-jatuh lagi.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails

terima kasih dariku...

Tajuk-tajuk saya

Menyentuh Hati-Peristiwa Almarhum Ustaz Fadhil Noor

Syuhada Chechen. Mereka telah memilih Syahid.